Selasa, 16 Mei 2017

Pengenalan terhadap Diabetes Mellitus Tipe 1 dan Tipe 2

Pengenalan terhadap Diabetes Mellitus Tipe 1 dan Tipe 2 - Seseorang mungkin memenuhi syarat untuk mendapatkan manfaat cacat Jaminan Sosial berdasarkan diabetes yang tidak terkontrol atau gejala terkait seperti neuropati perifer atau penglihatan buruk. Sementara diabetes yang terkontrol dengan baik dengan pengobatan tidak akan menjadi dasar klaim yang berhasil atas keberhasilannya sendiri, sebagian besar pelamar cacat dengan diabetes juga menderita masalah medis lain yang membatasi kemampuan mereka untuk bekerja. Saat mengajukan manfaat cacat untuk diabetes, penting untuk mencantumkan semua gejala dan diagnosis Anda, bahkan yang tidak terkait dengan diabetes Anda.

Pengenalan terhadap Diabetes Mellitus Tipe 1 dan Tipe 2

 


Diabetes mellitus (DM) adalah kondisi medis kronis yang ditandai dengan ketidakmampuan memproses glukosa dalam darah. Ketika pankreas gagal memproduksi insulin dalam jumlah yang cukup, yang mengirimkan sinyal ke sel tubuh lainnya untuk menyerap glukosa berlebih, kadar gula darah meningkat.

Kadar gula darah yang meningkat sering dapat dikontrol melalui pengobatan dan diet, namun kadar gula darah yang tinggi secara terus-menerus dapat menyebabkan neuropati (kerusakan saraf) yang menyebabkan mati rasa, terbakar, dan kesemutan di ekstremitas. Komplikasi lain diabetes termasuk penyakit kardiovaskular, masalah ginjal, infeksi kulit, dan perubahan visual.

Diabetes tipe 1, sering disebut sebagai insulin-dependent diabetes, biasanya bermanifestasi di masa kanak-kanak dan memerlukan suntikan insulin setiap hari dan pemantauan kadar gula darah. Individu dengan diabetes tipe 1 tidak dapat memproduksi insulin yang mengatur kadar gula darah. Hanya sekitar lima sampai sepuluh persen penderita diabetes yang menderita diabetes tipe 1.

Diabetes tipe 2, juga disebut diabetes onset dewasa, terjadi ketika sel-sel tubuh menjadi resisten terhadap insulin sehingga gagal memproses jumlah glukosa dalam jumlah yang cukup. Diabetes tipe 2 paling sering terjadi pada orang berusia di atas 45, dan sangat terkait dengan obesitas, tekanan darah tinggi, dan gaya hidup yang tidak banyak. Faktor genetik juga berperan dalam pengembangan diabetes tipe 2.

Diabetes umumnya diobati oleh ahli endokrin, yang meresepkan obat, pemantauan gula darah, dan perubahan gaya hidup untuk mengendalikan penyakit.
Daftar Cacat Diabetes dan Jaminan Sosial

Pada tahun 2011, Jaminan Sosial menghapus daftar kecacatan untuk kelainan endokrin, termasuk diabetes, dari Buku Biru-nya, daftar gangguan yang secara otomatis memenuhi syarat untuk kecacatan. Akibatnya, tidak mungkin lagi mendapatkan persetujuan untuk kecacatan berdasarkan daftar kecacatan khusus untuk diabetes, namun Anda mungkin bisa "memenuhi" daftar lainnya di Buku Biru tergantung pada tingkat keparahan gejala Anda. Misalnya, seseorang dapat mencocokkan persyaratan untuk Listing 11.14 untuk neuropati perifer, bila dia, meskipun perawatannya, mengalami gerakan tanpa disengaja, tremor, atau kelumpuhan parsial pada dua ekstremitas yang membuatnya sulit untuk berjalan atau menggunakan tangannya. .

Komplikasi lain yang terkait dengan diabetes, dari gagal ginjal hingga masalah kardiovaskular hingga amputasi anggota badan, juga dapat memenuhi atau "setara" dengan salah satu daftar Buku Biru.
Perhatikan bahwa anak-anak penderita diabetes di bawah 6 tahun yang membutuhkan insulin harian atau pengawasan 24 jam (tergantung pada usia anak-anak) akan secara otomatis ditemukan untuk memenuhi Daftar 109,08 sampai mereka mencapai usia 6 tahun.
  • Kualifikasi untuk Penyisihan Kesehatan-Kejuruan Berdasarkan Diabetes

Mendapatkan tunjangan kesehatan-kejuruan sejauh ini merupakan cara yang lebih umum untuk mendapatkan persetujuan untuk mendapatkan tunjangan cacat. Jika gejala diabetes Anda mencegah Anda melakukan pekerjaan masa lalu atau pekerjaan lain dalam ekonomi, Anda bisa mendapatkan persetujuan untuk mendapatkan tunjangan kesehatan dengan kejuruan. Tunjangan kesehatan-kejuruan memperhitungkan usia, pendidikan, kejuruan sejarah, dan Kapasitas Fungsional Residual (RFC) Anda dalam menentukan apakah Anda mampu memenuhi tuntutan pekerjaan penuh-waktu.

RFC Anda adalah penilaian bahwa seberapa banyak Anda masih dapat melakukan meskipun gangguan Anda. Peraturan Jaminan Sosial mengharuskan RFC Anda untuk didasarkan pada bukti medis, jadi Anda atau pengacara Anda harus menyerahkan salinan rekam medis Anda yang relevan untuk menunjukkan tingkat keterbatasan fungsional Anda. Apa catatan Anda harus disertakan tergantung pada gejala spesifik yang terlibat. Sebagai contoh, seorang individu dengan neuropati perifer dapat mengirimkan bukti medis yang menyebutkan gaya berjalan yang tidak stabil, kontrol motorik halus yang buruk, atau mati rasa dan kesemutan di ekstremitas. Atau seorang individu dengan hiperglikemia kronis dapat mengajukan bukti dari psikiater yang mendokumentasikan kesulitan berkonsentrasi dan kelelahan yang mengganggu kemampuannya untuk mempertahankan pekerjaan penuh waktu.

Klinik catatan dari spesialis umumnya dianggap lebih persuasif daripada yang berasal dari dokter keluarga. Misalnya, jika Anda menderita diabetes retinopati, Anda harus mencari rujukan ke dokter mata. Mereka yang menderita penyakit ginjal harus mendapat perawatan dari seorang nephrologist, sementara pasien penyakit jantung harus berkonsultasi dengan ahli jantung, dan seterusnya.

Selain catatan klinik, Anda harus bertanya kepada dokter Anda yang merawat, lebih baik spesialis Anda, untuk menawarkan pendapat mengenai gangguan yang berhubungan dengan pekerjaan Anda. Hal ini paling mudah dilakukan dengan memberikan dokter dengan formulir RFC yang menangani kemampuan Anda untuk duduk, berdiri, berjalan, angkat, dan bawa. Bentuk RFC juga harus mencakup keterbatasan postural (membungkuk, memutar, membungkuk), keterbatasan manipulatif (mencapai, penanganan, fingering), dan keterbatasan lingkungan (kebisingan, debu, suhu ekstrim). Juga mintalah dokter Anda untuk mencatat apakah Anda diharapkan melewatkan lebih dari dua hari kerja per bulan, sebuah batasan yang umumnya mencegah pekerjaan penuh-waktu.

Akhirnya, perhatikan bahwa peraturan SSA khusus yang dikenal sebagai aturan grid memudahkan individu yang lebih tua untuk mendapatkan tunjangan kesehatan-kejuruan. Misalnya, seorang anak berusia 50 tahun dengan pendidikan sekolah menengah atas, namun tidak ada keterampilan yang dapat dipindahtangankan yang ditemukan cacat di bawah grid meskipun dia dapat melakukan pekerjaan tanpa kerja. Jika individu ini berusia di atas 55 tahun, dia akan ditemukan cacat bahkan jika dia bisa melakukan pekerjaan ringan. Aturan grid sering dimainkan dalam kasus yang melibatkan diabetes tipe 2, yang umumnya bermanifestasi selama masa dewasa dan cenderung memburuk saat berusia satu. Pelajari lebih lanjut dengan membaca artikel kami tentang aturan grid Jaminan Sosial.

Pengenalan terhadap Diabetes Mellitus Tipe 1 dan Tipe 2

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ads Inside Post